Anita Sari Sukardi

"Adapun buih, akan hilang sebagai sesuatu yang tidak gunanya; tetapi yang bermanfaat bagi manusia, akan tetap ada di bumi."
(Penggalan QS. Ar Ra'd : 17)



Sabar Sebagai Puncak Kenikmatan Yang Hakiki

0

Siapkan seribu alasan untuk berhusnudzan dalam menghadapi ujian, sehingga kamu merasakan kenikmatan yang hakiki adalah buah dari kesabaran.
- Anita Sari Sukardi

Beberapa dekade ini secara tidak langsung, Allah mengajarkanku betapa berartinya sikap sabar dan hasil dari buah kesabaran merupakan nikmat yang hakiki.


Sabar itu tidak datang dari langit, karena sabar itu harus diperjuangkan.

Rasanya jika buah kesabaran itu adalah kenikmatan yang hakiki, maka menjalaninya pasti tidak mudah. Namanya juga ujian ya kan. Lalu apakah sabar itu harus melulu dengan ujian hidup yang selalu menderita? Tidak. Justru kesabaran ini menaungi kita dalam berbagai keadaan hidup. Entah senang ataupun susah. Sabar berkolaborasi dengan menahan diri, ikhlas, dan tawakal.

Apa yang kita niatkan dari awal ketika memutuskan suatu hal, maka jadikanlah itu sebagai penguat dalam kesabaran. Kalaulah kita kehabisan dalam bersabar, maka ingatlah bahwa kita punya seribu alasan untuk berhusnudzan. Jangan mengeluh atau mengutuki apa maunya Allah. Allah pasti punya rencana yang baik untuk kita. Bersyukurlah.

Jika boleh aku meminta, "Allah jadikan kesabaran menjadi salah satu akhlak yang akan membawaku ke pintu surga-Mu"

Tertanda aku yang sedang berjuang, belajar tentang arti sabar, bersabar dengan keadaan, bersabar dengan semua yang aku punya, bersabar dengan masa depan yang masih tanda tanya, dan tentu saja bersabar dengan berbagai macam perasaan.


Jakarta, 29 Januari 2018 | ©www.anitasarisukardi.com
Image Source: Personal Album